Wednesday, November 9, 2011

The Way We Live Life =D

Aku menulis Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.
Senyum lembu sket...mooo~

Sebijik macam korang senyum...haha
Lecturer Law buat kelakar sebelum cuti raya *sorry Sir Rizal! mintak izin nak cite pasal sir sket. utk pengetahuan, sir adalah cikgu yang paling handal untuk memburaikan isi perut student. Sir ni paling banyak kali berjaya membuatkan student ketawa sampai nak menangis! Dan paling best, mulutnya tak lekang menyebut Subhanallah walaupun tengah buat kelakar =D

Lawak hari raya (Lawak ke?).
Sir Rizal : Ok, student. Bila tarikh Raya Haji ye?
Student jawab dengan jayanya : 6 November ni sir, hari Ahad.
Sir Rizal : Oh I thought 10 Zulhijjah.
Student : Fine sir~ haha

Hari Raya Haji/ Eidul Adha/ Qurban dah berlalu..Tapi pengorbanan kita masih perlu diteruskan ibarat air kelapa yang tercurah-curah dalam jag air yang sangat lazat diminum (masih tak mampu mengorbankan kegemaran untuk melalut. Tunggu Raya Qurban tahun depan pulak kot-kot boleh(tengok tu..melalut lagi..haihh)).

Kelapa dikorbankan sambil menyebut "Iyaahh iyaahh" 

*Switch on serious mood....kriuk kriuk*

Ok, ciri-ciri ilmu bermanfaat..(bukan daging yang bermanfaat ye)

a) bila kita dapat ilmu tu, it reflects our aib..maksudnye, bile tau tentang sesuatu, ilmu tu membantu kita untuk perasan keburukan yang ada pada kita..tak kesah ilmu tu kita dapat dari pandangan, pendengaran, dari segi percakapan orang pada kita, ayat-ayat status member, nasihat ustaz kat masjid...apa-apa sahaja ilmu yang tolong mendedahkan rasa aib terhadap diri sendiri....insyaAllah ilmu tu bermanfaat. 
*Bukan bermaksud aib kita didedahkan.oleh orang lain. err, kalau tak jelas, sila maklumkan.

b) Kedua, ilmu yang membantu untuk kita lebih dekat dan kenal pada Allah. Jelas. Tak perlu huraian yang hanya akan lebih mengcomplicatedkan keadaan.

c) Next, ilmu yang membuahkan amal kita. Terang. Tak perlu suluhan lampu kereta.

Mungkin itu hanya beberapa ciri ilmu yang saya rasa bermanfaat. Kalau nak tambah, sila buat muka tak malu dulu.

Tahap muka tak malu tu lebih kurang camni..haha

Apa yang bakal disisipkan ini adalah hasil pendengaran dari percakapan Ustaz Pahrol pada 5 pm bertarikh 11 Zulhijjah dan diolah dan ditambah kurang tanpa meminta izin ustaz. Saya rasa ilmu yang disampaikan beliau memiliki ketiga-tiga ciri yang disebutkan. Dan apa yang dicoretkan hanya cebisan dari keseluuhan penyampaian.


Pokok kelapa yang manfaatnya bukan sekadar di buahnya, di daunnya, di tempurungnya mahupun di si pemanjatnya (???)

Tajuknye, Melihat kehidupan dari pandangan Pencipta.

Sayang sekali bagi kita yang tidak terfikir untuk melihat kehidupan. Kita menjalani kehidupan tapi kita tidak mahu mengkaji bagaimana kehidupan itu sewajarnya dilihat.  

"What you get is what you see." 
Kita dapat dari apa yang kita lihat.

Justeru (BM abis), bagaimanakah pandangan yang terbaik untuk melihat kehidupan? Ustaz kata, melihat kehidupan dari sudut pandangan Pencipta bukan pandangan dari mata kepala.

"What happen inside you is more important than what happen to you."

Contos, bila ditakdirkan berlakunya accident, accident yang berlaku tu tak penting tetapi ibrah (ibrah=pengajaran. skali-skala nak gune bahasa power sket) yang kita dapat dari accident tu yang Allah nak sampaikan pada kita. Accident tu melatih kita jadi lebih redha atau sebaliknya. 

Contos lagi. Apabila Allah kurniakan kecemerlangan dalam exam, dapat 97.5% dalam subjek Account, membuatkan kita lebih bersyukur atau lebih takabbur? 97.5% tu tak penting dari pandangan Allah tetapi impak kecemerlangan tu terhadap hati kita yang Allah nak tengok.  

Contos lagi. Bila kita berpakaian dalam menjalani kehidupan, brand dan harga tak pernah menjadi aspek penilaian untuk dapat markah yang tinggi apabila dinilai Allah. Tetapi kesan dari cara berpakaian itu membantu mendidik kita menjadi lebih riak atau lebih tawaddhuk? Kesan terhadap hati itu yang dinilai Allah.

Apa yang membentuk cara kita memandang kehidupan? Believe System. Sistem Keyakinan. Itulah IMAN. Melalui sistem keyakinan tu terbentuk sistem nilai.

Dalam sistem nilai tu terkandung, What is true, right and truth. Melalui sistem nilai terbentuk sistem akhlak. Pembentukan akhlak tu sistem yang terakhir. Tengok iceberg. Hanya 5% dari keseluruhan iceberg tu yang kelihatan. Akhlak kita adalah yang 5% itu. Measurable and observable. Akarnya yang lebih dulu perlu dipasakkan. Sistem Keyakinan yang membentuk akhlak.

Keyakinan pada Allah mencorakkan cara kita melihat kehidupan dan menjalani kehidupan..  

Kita hidup dalam sistem keyakinan yang beriman bahawa dunia ini merupakan ladang akhirat. Disini kita diuji bukan didera. Di dalamnya terkandung nikmat dan musibah. Di sini membezakan taqwa antara seorang hamba dengan hamba yang lainnya. bagaimana kita melihat nikmat itu? Bagaimana kita memandang musibah itu?

Allah memberi musibah pada hambaNya untuk :
a) meningkatkan darjat kita di sisiNya,
b) tanda Allah menyayangi kita,
c) membantu menghapus dosa yang mana jika dosa kita mampu dizahirkan, ianya sebesar bumi dan sebanyak isinya,
d) Allah bagi musibah sebab nak bagi pahala.

Bila ditimpa musibah, kenapa perlu merungut? Kerana kita melihat kehidupan dari mata kepala. Yang mana pandangan dari mata di kepala itulah yang paling banyak menipu. Masih ingat topik optical illusion physics chapter 5, Light? Bukti pandangan mata yang mudah tertipu.

Kita hamba. Seorang hamba layak diuji. Kita hamba. Jika dengan ujian kita memberontak, gugurnya sifat kehambaan pada kita. Kita hamba. Tak layak bagi seorang hamba untuk tidak merelakan dirinya diuji. 

Allah mentakdirkan sesuatu dalam hidup kita semuanya baik belaka walaupun pahit untuk kita. Tersirat kebaikan yang sering kali kita tak nampak. Kita hamba. Bukan Tuan apatah lagi Tuhan. 

Wallahu'alam...






7 comments:

Anonymous said...

u know who i am (hehe)-entry ni agak complicated aku nak paham secara total. kena baca banyak kali ni. haha. *otak dah tepu*

pelukis kata said...

mungkin kau terlupa nak senyum lembu..haha...all in all,bersangka baik pada Allah sebab Allah adalah sebagaimana sangkaan kita padaNya :D

luqman said...

:)
salam eid adha~

Anonymous said...

yes. yup. betol!! aku penah pasal tu. "Allah adalah macam apa yg kita sangka". so sweet!!
aku taktahu lembu senyum mcm mana. haha

pelukis kata said...

luq> mana boleh salam! xD

Anonymous yg aku tau sape> kan kan..Allah memang sweet..hee~
p/s:aku pn tak reti camne lembu senyum..senyum kambing retila kot.meh nak ajr.ihiks

ANAK MUDA said...

Salam 'alaik...lama xlawat blog ni..

Byk kemajuan.Penulisn tetap sempoi..=)

pelukis kata said...

Tetamu yang best datang melawat bawak buah tangan..buah tangan takde?